Sukan

Selamat tinggal Maradona

Argentina berkabung 3 hari

BUENOS AIRES : Legenda bola sepak Argentina, Diego Maradona meninggal dunia pada umur 60 tahun.

Maradona adalah antara pemain terbaik sepanjang zaman dan juga bekas kapten Argentina maut akibat serangan jantung.

Beliau baru sahaja menjalani pembedahan otak awal bulan ini.

Pemergiannya diratapi seluruh warga Argentina Presiden Argentina, Alberto Fernandez mengumumkan tiga hari waktu berkabung buat negara itu atas pemergian legenda bola sepak itu.

Beberapa jam sebelum kematian Maradona, media Argentina melaporkan bekas bintang itu mengalami masalah kesihatan yang teruk dan dirawat oleh doktor persendirian di rumahnya.

Sebelum ini, bekas pemain tengah dan pengurus pasukan Argentina itu dilaporkan selamat menjalani pembedahan membuang darah beku di bahagian otaknya, 4 November lalu.

Jurulatih Gimnasia itu telah dimasukkan ke hospital pada awal November, beberapa hari setelah merayakan ulang tahun mercu tanda, setelah mengadu semangat rendah dan keletihan.

Ketua pendakwa John Broyad berkata mayat Maradona dibawa ke bilik mayat berdekatan San Andres untuk bedah siasat.

“Diego Armando Maradona meninggal sekitar pukul 12 fengah hari waktu tempatan.”

“Polis forensik memulakan tugas mereka pada pukul 4 petang. Tiada tanda-tanda unsur jenayah atau keganasan ditemui pada mayat,”

MEXICO CITY, MEXICO – 29 JUN: Diego Maradona dari Argentina memegang trofi Piala Dunia setelah mengalahkan Jerman Barat 3-2 semasa perlawanan Akhir Piala Dunia FIFA 1986 di Stadium Azteca pada 29 Jun 1986 di Mexico City, Mexico. (Foto oleh Archivo El Grafico / Getty Images)

Maradona kemudian dibebaskan dari hospital sebagai pesakit luar untuk meneruskan pemulihannya, yang dilakukan di kediamannya di sebuah kawasan persendirian dekat Tigre, utara Buenos Aires.

Akaun Twitter rasmi pasukan kebangsaan Argentina mengesahkan berita itu pada hari Rabu, untuk memberi penghormatan kepada anak lelaki ikon bola sepak kegemaran negara.

 “Anda akan kekal di setiap hati dunia bola sepak,” – Pasukan Argentina

“Anda akan kekal di setiap hati dunia bola sepak,” – demikian diungkapkan pasukan Argentina sebagai ucapan selamat tinggal kepada legenda  bola sepak itu.

Presiden Persatuan Bola Sepak Argentina Claudio Tapia juga menyatakan “kesedihan yang mendalam” setelah mengetahui berita tersebut.

Maradona memulakan karier profesionalnya dengan Argentinos Juniors pada usia 16 tahun dan terus dianggap sebagai salah satu pemain terhebat yang pernah melangkah ke padang bola.

Penyerang dengan kaki kiri itu mewakili Boca Juniors, Barcelona, ​​Napoli, Sevilla dan Newell’s Old Boys sebagai pemain.

Kemudian kerjaya bola sepaknya berkembang sehingga menyertai pasukan Racing Club, Dorados, Gimnasia sebagai jurulatih dan juga bagi skuad kebangsaan Argentina.

Beliau juga bermain untuk kelab Barcelona dan Napoli semasa zaman kegemilangannya selain memenangi dua gelaran Serie A bersama pasukan di Itali.

Maradona berperanan penting dalam membawa Argentina ke kemenangan Piala Dunia kedua mereka pada tahun 1986, memimpin pasukan yang mengatasi Jerman Barat di final di bawah tunjuk ajar Carlos Bilardo.

Dia menjaringkan lima gol sepanjang kejohanan untuk menduduki tempat kedua di belakang pemain England, Gary Lineker dalam kedudukan penjaring terbanyak.

Pertemuan kedua-duanya pada pertandingan suku akhir Piala Dunia itu, pastinya paling kontroversial, dan mencatat sejarah 90 tahun piala berprestij itu.

Pemain memakai jersi No.10 Argentina itu, menjaringkan dua gol untuk menjatuhkan England dalam kemenangan 2-1, gol pertama dijaringkan dengan ‘Tangan Tuhan’ .

Kemahirannya menggelecek dan mengalahkan berapa lawan juga dijulang sebagai ‘Gol Abad ini ‘.

Maradona juga berbaki kepada bangsanya apabila Argentina muncul juara sekali lagi, berturut-turut setelah empat tahun ketika kecundang di tangan Jerman.

Olahan – Muhammad  Zulfikre bin Ali

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button